7 Cara untuk Memulai Menjadi Pembicara Profesional

7 Cara untuk Memulai Percakapan yang Memimpin

Percakapan, sebagai konstruksi sosial, berfungsi sebagai blok pembangun dalam penciptaan dan pemeliharaan hubungan. Ini juga berfungsi sebagai gateway, yang jika dinavigasi dengan sukses, dapat mengarahkan Anda ke informasi atau hasil yang Anda inginkan. Di permukaan, percakapan adalah dialog sederhana antara pikiran dan ide, tetapi di bawahnya, percakapan itu membawa peluang kaya untuk membangun dan memperkuat ikatan, mengungkap informasi baru, dan menyajikan informasi Anda sendiri.

Saat berbicara dengan orang asing atau kolega profesional, Anda tidak memiliki banyak ruang bernapas dalam hal topik dan pola percakapan. Anda mungkin dengan bersemangat memberi tahu seorang teman tentang buku baru yang Anda rencanakan untuk dirilis, tetapi jika Anda melakukannya kepada orang asing, mereka mungkin berpikir Anda mencoba menjualnya kepada mereka. Pembicara yang terampil dapat mengarahkan percakapan apa pun – bahkan “Hei, ada apa” yang tidak berbahaya ke tempat yang mereka inginkan.

Jadi, bagaimana Anda bisa melakukan ini? Berikut adalah tujuh cara untuk memulai percakapan yang berpotensi menuju ke arah mana pun yang Anda inginkan:

tujuh cara untuk memulai percakapan

1. Mulai dengan cuaca (atau olahraga).

Obrolan ringan mendapat banyak kebencian, tetapi itu adalah cara yang sempurna untuk masuk ke dalam dialog yang tidak berkomitmen untuk satu subjek. Mulai dengan cuaca, misalnya, memberi Anda banyak jalan untuk eksplorasi lebih lanjut – Anda dapat menggunakannya sebagai segue ke lokasi geografis Anda, bagaimana Anda dulu tinggal di tempat lain, bagaimana Anda mengantisipasi perubahan musim yang akan datang, dan sebagainya di. Anda juga dapat mempelajari melalui tautan kami. Dari sana, Anda akan dapat melompat ke topik yang sama sekali baru. Misalnya, Anda dapat berbicara tentang betapa dinginnya cuaca, kemudian tentang bagaimana musim dingin mendatang akan memberi Anda lebih banyak waktu untuk mengerjakan buku baru Anda (menggambar contoh topik percakapan dalam pendahuluan).

2. Keluar dengan pujian.

Pujian adalah permulaan percakapan yang hebat karena mereka langsung menyanjung penerima, membuat mereka lebih hangat untuk Anda dan lebih bersedia untuk berpartisipasi dalam percakapan Anda – di mana pun ia pergi. Tetaplah spesifik dan tulus dalam pujian Anda, atau Anda akan berisiko mengasingkan orang tersebut. Biarkan lawan bicara Anda berbicara tentang sumber pujian itu, dan begitu topiknya sedikit banyak habis, Anda dapat pindah ke hampir semua topik terkait yang dapat Anda pikirkan – mitra percakapan Anda yang tersanjung akan lebih terbuka untuk mendengar apa pun yang Anda katakan.

3. Bicara tentang venue.

Berbicara tentang tempat atau lingkungan Anda adalah pemula percakapan hebat lainnya yang dapat bekerja di mana saja (dan dengan siapa pun). Jika Anda berada di acara jaringan, Anda dapat berbicara tentang kopi atau tempat duduk. Jika Anda berada di kantor, Anda dapat membicarakan tentang perubahan ruang istirahat atau konstruksi tempat parkir. Itu tidak masalah; yang harus Anda lakukan adalah menemukan sesuatu di sekitar Anda yang juga dapat ditemukan oleh mitra percakapan Anda. Ini akan membuat koneksi simpatik hampir instan, terutama jika Anda memiliki perasaan yang sama terhadap topik tersebut. Lalu, Anda bisa menggeser persneling dan masuk ke topik baru.

4. Minta bantuan.

Meminta bantuan adalah trik psikologis yang ditemukan (atau pertama kali dijelaskan) oleh Ben Franklin. Untuk beberapa alasan evolusi, ketika seseorang melakukan kebaikan untuk orang lain, itu memicu hubungan yang melekat dengan orang itu, membuat mereka lebih terbuka untuk mendengarkan apa pun yang Anda katakan. Bantuan tidak harus berupa gerakan agung atau sesuatu yang aneh – itu bisa sesederhana “Bisakah saya meminjam pensil Anda?” atau “Bisakah Anda memberi tahu saya di mana kamar mandinya?”

5. Buka dengan lelucon.

Semua orang suka bercanda. Ceritakan lelucon cerdas dan bersih yang membuat orang lain tersenyum dan Anda langsung membuat koneksi simpatik yang terkadang dapat mendukung seluruh percakapan. Dengan lelucon yang sudah direncanakan sebelumnya, Anda dapat dengan mudah menemukan lelucon yang terkait dengan topik pembicaraan yang Anda inginkan dan mengarahkannya – itu akan tampak tidak berbahaya dan memberi Anda peluang untuk mengarahkan percakapan ke tujuan akhir Anda.

6. Mulailah dengan pengamatan yang tidak berbahaya.

Pengamatan apa pun akan dilakukan, tetapi cobalah untuk menemukan sesuatu yang berkaitan dengan topik diskusi yang Anda maksudkan. Tunjukkan sesuatu dan tanyakan pada lawan bicara Anda apa pendapat mereka tentang hal itu – itu bisa berupa tanda aneh di lantai atau berita yang baru saja keluar. Kemudian, secara bertahap perkenalkan serangkaian percakapan yang mengarah ke tujuan yang Anda maksudkan.

7. Ajukan pertanyaan yang berhubungan dengan topik yang Anda maksud.

Orang-orang berpartisipasi dalam percakapan terbaik saat ditanya pertanyaan spesifik. Alih-alih mencoba membuka percakapan dengan topik yang Anda tuju secara langsung, ajukan pertanyaan terkait untuk mengunggulkan lawan bicara Anda dan secara terbuka membuka ke dalamnya. Misalnya, jika Anda ingin berbicara tentang buku yang akan Anda rilis, Anda dapat membuka dengan sesuatu seperti, “apakah Anda sudah membaca buku bagus belakangan ini?”, Kemudian secara bertahap beralih ke tulisan Anda sendiri.

Setelah Anda memulai percakapan yang berpotensi memimpin di mana saja, semua yang ada di antara Anda dan topik yang Anda tuju adalah serangkaian pertanyaan dan tanggapan yang terarah. Itu cara yang bagus untuk mengatakan yang perlu Anda lakukan adalah bertahan dalam pembicaraan cukup lama untuk secara bertahap memperkenalkan topik yang ingin Anda jelajahi.